More

    Peduli Masyarakat Terdampak Covid-19, DPRD Kota Serang Gelontorkan Dana 6 Miliar

    Must Read

    SERANG/POSPUBLIK.CO – Wabah virus Corona atau Covid-19 yang melanda berbagai wilayah di Indonesia termasuk Kota Serang membuat berbagai pihak mencari jalan keluar untuk pencegahan pandemi Covid-19.

    Kali ini, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Serang melakukan pemangkasan anggaran sebesar Rp 6 miliar yang akan diperuntuhkan untuk pencegahan dan penanggulangan dampak Covid-19.

    Ketua DPRD Kota Serang, Budi Rustandi mengatakan sebesar Rp. 6 miliar tersebut dari anggaran DPRD sebagai bentuk kepedulian terhadap pandemi Covid-19.

    “Alokasinya bisa disesuaikan dengan kebutuhan tim gugus tugas covid-19,” katanya kepada wartawan di Gedung DPRD Kota Serang, Jum’at (17/4/2020).

    Meski demikian, sambung Budi, bila dikaji anggaran sebesar itu masih kurang, sebab kata dia, dari anggaran DPRD Rp. 12, 5 miliar berarti hanya 50 persennya saja yang dihibahkan untuk penanganan covid-19.

    “Tapi kalau dikaji itu banyak kekurangan, karena kita baru menyumbang 50 persen dari anggaran yang ditentukan yaitu Rp. 12,5 miliar. Tapi kita tunggu hari Senin semoga saja ada pergeseran lagi dan kita akan maksimalkan,” ungkapnya.

    Budi menjelaskan bahwa Ketua Gugus Tugas Covid-19 yaitu Wali Kota Serang sebelumnya mengajukan kepada DPRD untuk melakukan pergeseran anggaran sebesar Rp. 12, 5 miliar, namun, kata Budi, DPRD sementara baru menggeser Rp. 6 miliar.

    “Jadi gini, Ketua gugus tugas covid-19 yaitu Wali Kota Serang mengajukan kepada kami untuk melakukan pergeseran anggaran di DPRD Kota Serang sebesar Rp 12,5 miliar. Tapi kita baru sampai Rp. 6 miliar kalau ada penambahan lagi kita akan umumkan lagi ke publik,” terangnya.

    Anggaran tersebut, Dikatakan Budi, akan disalurkan kepada Gugus Tugas Covid-19 Kota Serang dan taruh di Belanja Tak Terduga (BTT).

    “Sementara untuk jaring pengaman sosial kita akan melakukan pengawasan ketat yang nanti dibawah kewenangan komisi 2, selain itu komisi lainnya pun pasti akan terlibat sesuai dengan mitra kerjanya,” ungkapnya.

    Dirinya berharap anggaran tersebut digunakan untuk masyarakat di Kota Serang yang terdampak sosial akibat virus corona atau covid-19,”Harapan saya bisa digunakan untuk masyarakat yang terdampak sosial akibat wabah ini,” tandasnya. (Red)

    Baca juga

    - Advertisement -
    - Advertisement -

    Latest News

    Dianggap Rugikan Para Pekerja, F-PKS Banten Tolak Kebijakan Perpendek Libur Idul Fitri

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua Fraksi PKS DPRD Banten Juhaeni M Rois menyatakan menolak kebijakan Menpan-RB Tjahjo Kumolo yang akan memperpendek...

    DPD KNPI Banten Ali Tak Kunjung Musda, Suparta: Organisasi Dijadikan Dagelan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Tokoh Muda Banten Suparta Kurniawan menilai DPD KNPI Banten telah dijadikan dagelan organisasi oleh Ali Hanafiah. Dijelaskan Suparta, sejak digelarnya Musda DPD KNPI...

    F-Golkar DPRD Kota Serang Siap Sepakati Ruislag, Ini Syaratnya

    SERANG - Fraksi Golkar DPRD Kota Serang menyatakan siap mendukung ruislag antara Pemkot Serang dengan PT Bersama Kembang Kerep Sejahtera (BKKS). Hal tersebut langsung...

    Pengusaha Minta Perda PUK Dibatalkan, Ketua DPRD Kota Serang: Lawan, Miras Tidak Boleh Bebas Diperjual belikan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi , menyatakan siap pasang badan untuk melakukan perlawanan terhadap para pengusaha yang mengajukan permohonan pembatalan (Judicial...

    Dianggap Extra Ordinary Craem, Akademisi UNMA Desak Polda Banten Usut Pengedar Rokok Ilegal di Lebak Selatan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Akademisi Fakultas Hukum Pascasarjana Universitas Mathla'ul Anwar (UNMA) Banten Ipul Saepuloh, mendesak Kepolisian Daerah (Polda) Banten untuk mengusut tuntas peredaran rokok Ilegal...
    - Advertisement -
    - Advertisement -