More

    Ketua DPRD Kota Serang Minta Tim Gugus Tugas Covid-19 Minta Cek Point Mobil Plat B

    Must Read

    Imbas Corona, Perusahaan Kecil di Banten Capai Satu Juta

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten mencatat jumlah Industri besar dan sedang di Banten pada tahun 2020...

    Warga Padarincang Hadang Alat Berat PLTPB

    SERANG/POSPUBLIK.CO- Ratusan warga Padarincang, Kabupaten Serang, berhamburan disepanjang jalan bersiap melakukan penghadangan alat berat perusahaan Pembangkit ListrtikTenaga Panas Bumi...

    Sebut Gubernur WH Tak Pro Pekerja, Buruh Puji Kepemimpinan Ratu Atut Chosiyah

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ratusan buruh yang terdiri dari berbagai elmen serikat pekerja menggelar aksi demonstrasi di halaman pendopo Gubernur Banten,...

    SERANG/POSPUBLIK.CO – Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi meminta kepada tim gugus tugas Covid-19 yang bertugas di Posko Cek point dan Screening agar lebih cermat dan teliti dalam menghalau kendaraan yang berplat B. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi mobil pemudik dari wilayah zona merah Covid-19

    Budi mengatakan, dalam melakukan pencegahan penyebaran Covid-19 ini, salah satunya dengan mengecek kendaraan plat B yang dicurigai dari wilayah zona merah penyebaran virus Corona. Budi menuturkan, semua pintu Gerbang Tol, baik di Cilegon maupun di Kota Serang sudah terkoordinasi.

    “Tadi ada juga yang dari Bekasi suruh pulang lagi. Sementara yang boleh masuk itu orang Serang. Tapi misalkan ketika dicek suhunya tinggi, maka akan dilakukan rapid tes,” katanya saat memantau Posko Cek point dan Screening, di Gerbang Tol Serang Timur, Kota Serang. Jumat (1/5/2020).

    Budi mengaku, untuk menunjang alat pengecekan, dirinya memberi bantuan alat rapid tes, kacamata google, dan alat pelindung diri (APD) medis bagi petugas di lokasi.

    “Kita datang memberikan bantuan alat rapidtes, kacamata google, APD dan lainnya. Saya ingin ketika nanti ada yang ODP maka langsung dilakukan rapidtes. Ini juga dalam rangka memberikan bantuan pada pemerintah,” katanya.

    Sementara Kepala Dinas Kesehatan Kota Serang Ikbal mengatakan, pengecekan seperti ini dinilai efektif, terutama untuk kendaraan yang masuk dari zona merah seperti dari daerah Jakarta dan sekitarnya.

    “Selama ini memang tidak ada larangan, dan sifatnya hanya imbauan. Namun kita lakukan pengecekan lebih lanjut oleh petugas, apabila nanti ada yang kedapatan suhunya naik,” ujarnya.

    Ikbal membeberkan, pada saat pemantauan sudah ada beberapa kendaraan yang masuk ke Kota Serang, dan akan dilakukan penyelidikan epidomologi. Jika ada yang memiliki suhu tubuh tinggi, nantinya akan dilakukan pemantauan oleh Puskesma di wilayah tempat tinggalnya.

    “Mereka nantinya selama 14 hari harus tetap dikarantina mandiri. Selanjutnya apabila suhu badanya panas, dan tidak memiliki rencana tinggal di Kota Serang. Kita arahkan untuk kembali ke tempat domisilinya,” papar ikbal. (Sofi)

    Baca juga

    - Advertisement -
    - Advertisement -

    Latest News

    Diduga Hendak Akhiri Hidup, Seorang Wanita Bergelantungan di Jembatan Baru Ciujung-Kragilan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Entah apa yang dipikirkan seorang wanita yang hendak mengakhiri hidupnya di salah satu jembatan baru Ciujung-Kragilan. Namun, menurut...

    Ibu dan Anak di Serang Diduga Jadi Korban Pencabulan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Dugaan pencabulan oleh oknum ahli gigi yang berpraktik di sekitar lampu merah Ciruas dilaporkan ke Polres Serang. Dugaan pencabulan tersebut menimpa Ika Lestari,...

    Dikawal Aparat, Warga Padarincang Pukul Mundur Alat Berat PLTPB

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ratusan warga Padarincang yang menghalau alat berat perusahaan PT Sintesa Geothermal Banten (PT SBG) atau Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) berhasil...

    Warga Padarincang Hadang Alat Berat PLTPB

    SERANG/POSPUBLIK.CO- Ratusan warga Padarincang, Kabupaten Serang, berhamburan disepanjang jalan bersiap melakukan penghadangan alat berat perusahaan Pembangkit ListrtikTenaga Panas Bumi (PLTPB) alias Getohermal. Berdasarkan informasi yang...

    UMK Banten 2021 Naik Sebesar 1,5 Persen, Ini Besaranya

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Gubernur Banten Wahidin Halim telah menetapkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) tahun 2021 di seluruh wilayah Banten naik sebesar 1,5 persen. Penetapan tersebut tertuang...
    - Advertisement -
    - Advertisement -