More

    Pasca Lebaran, Kawasan Banten Lama Ramai Pengunjung

    Must Read

    Ketua DPRD Kota Serang Tolak Perpres Investasi Miras

    SERANG - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi menyatakan menolak mengenai kebijakan dibukanya keran investasi minuman keras (Miras) di...

    SERANG/POSPUBLIK.CO – Pasca lebaran Idul Fitri 1441 Hijriah serta menuju penerapan konsep ‘New Normal’, kawasan wisata religi Banten Lama di Kecamatan Kasemen, Kota Serang mulai ramai dipadati pengunjung.

    Pantauan di lokasi pada Selasa (2/6) kemarin. Sejumlah pengunjung nampak berkerumun tanpa memperhatikan jarak aman. Selain itu, masih ada beberapa warga yang tidak menggunakan masker. Padahal, wabah Covid-19 masih belum hilang.

    Salah seorang warga Kabupaten Serang yang berkunjung di kawasan Banten Lama Mawadah mengatakan, pasca Idul Fitri dirinya datang bersama temannya dan sudah tiga kali berkunjung ke Banten Lama.

    “Habis lebaran sudah tiga kali ke sini, main saja ‘nyenyore’,” kata Mawadah kepada wartawan, Selasa (2/6/2020).

    Dengan kondisi masih merebaknya pandemi Covid-19 seperti saat ini, Mawadah mengaku tidak takut dengan virus mematikan tersebut, serta berharap agar Banten tetap aman dari penyebaran virus.

    “Udah gak takut, takut mah sama Allah saja. Mudah-mudahan gak ada dari zona merah, jadi di Banten ini tetap aman,” ungkapnya.

    Menanggapi hal itu, Juru bicara gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 Kota Serang Hari W Pamungkas mengatakan, justru dengan akan diterapkannya konsep tatanan kehidupan normal baru tersebut, tingkat kepatuhan masyarakat terhadap penerapan protokol kesehatan harus meningkat.

    “Tentunya, dengan ada ‘New Normal’ tingkat kedisipilinan kesehatan harus lebih tinggi,” kata Hari kepada wartawan lewat sambungan telepon, Selasa (2/6).

    Menurutnya, untuk mendisiplinkan masyarakat Ibukota Provinsi Banten dalam penerapan protokol kesehatan, perlu ada penegakan hukum yang diberlakukan.

    “Apabila tidak ada masker, hukumannya hukuman sosial,” ujar Hari. (Jon)

    Baca juga

    - Advertisement -
    - Advertisement -

    Latest News

    Ketua DPRD Kota Serang Tolak Perpres Investasi Miras

    SERANG - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi menyatakan menolak mengenai kebijakan dibukanya keran investasi minuman keras (Miras) di...

    Dianggap Rugikan Para Pekerja, F-PKS Banten Tolak Kebijakan Perpendek Libur Idul Fitri

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua Fraksi PKS DPRD Banten Juhaeni M Rois menyatakan menolak kebijakan Menpan-RB Tjahjo Kumolo yang akan memperpendek libur Idul Fitri. Diketahui, MenPAN-RB Tjahjo...

    DPD KNPI Banten Ali Tak Kunjung Musda, Suparta: Organisasi Dijadikan Dagelan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Tokoh Muda Banten Suparta Kurniawan menilai DPD KNPI Banten telah dijadikan dagelan organisasi oleh Ali Hanafiah. Dijelaskan Suparta, sejak digelarnya Musda DPD KNPI...

    F-Golkar DPRD Kota Serang Siap Sepakati Ruislag, Ini Syaratnya

    SERANG - Fraksi Golkar DPRD Kota Serang menyatakan siap mendukung ruislag antara Pemkot Serang dengan PT Bersama Kembang Kerep Sejahtera (BKKS). Hal tersebut langsung...

    Pengusaha Minta Perda PUK Dibatalkan, Ketua DPRD Kota Serang: Lawan, Miras Tidak Boleh Bebas Diperjual belikan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi , menyatakan siap pasang badan untuk melakukan perlawanan terhadap para pengusaha yang mengajukan permohonan pembatalan (Judicial...
    - Advertisement -
    - Advertisement -