More

    Anaknya Disebut Gangguan Jiwa, Keluarga Bakal Laporkan Kanit Reskrim Polsek Cadasari

    Must Read

    SERANG/POSPUBLIK.CO – Keluarga korban kasus dugaan pengeroyokan Anta yang juga penyandang tunagrahita tidak terima anaknya disebut sebagai Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) oleh Kanit Reskrim Polsek Cadasari Aiptu Aap.

    Ayah korban Romi Gusmadona menyatakan, pernyataan dari Kanit Reskrim tersebut merupakan pencemaran nama baik. Sehingga, pihaknya berencana akan membawanya ke ranah hukum.

    “Saat ini masih didiskusikan, kira-kira langkah apa yang akan kami tempuh. Soalnya ini mah sudah kesulitan mendapat keadilan, disebut gila pula. Mungkin kami akan melapor juga,” kata Romi, Selasa (25/8/2020).

    Ia mengatakan, dari hasil konsultasi dengan pihak yang bergerak di bidang keilmuan disabilitas, tunagrahita jauh berbeda dengan gangguan jiwa.

    “Kami sudah konsultasi dengan orang yang memang ahlinya, gak boleh yang namanya tunagrahita itu disamakan dengan gangguan jiwa berat. Karena itu kan dua hal yang berbeda,” ucapnya.

    Atas dasar itu, pihaknya sangat keberatan dengan pernyataan bahwa anaknya mengidap gangguan jiwa. Sebab, meski Anta memiliki keterbelakangan mental, tetapi secara kejiwaan sangat sehat. Bahkan interaksi juga masih bisa dilakukan.

    “Kalau anak saya gila, gak mungkin kami bisa berinteraksi. Anak saya kalau diajak ngobrol yah nyambung, yang penting tidak terlalu sulit. Sekadar mau makan, makan apa, disuruh masuk ke rumah. Dia paham,” ujarnya.

    Polda Akan Panggil Kapolsek

    Sementara itu, Wakapolda Banten, Brigjen Pol Wirdhan Dhanny, akan mendalami pernyataan dari Kanit Reskrim Polsek Cadasari. Selain itu pihaknya juga akan memanggil Kapolsek Cadasari dalam waktu dekat ini.

    “Nanti akan kami panggil Kapolseknya yah. Karena hal itu saat ini sedang kami dalami,” ujarnya saat dikonfirmasi seusai melakukan kunjungan Kampung Tangguh Nusantara (KTN) di Kelurahan Pipitan, Kecamatan Walantaka.

    Pemanggilan itu juga, ujar dia, berhubungan dengan adanya aksi dari mahasiswa di Mapolda Banten. Sehingga, pihaknya perlu melakukan mengetahui perkembangan kasusnya.

    “Pihak keluarga korban bersama dengan beberapa rekannya kemarin itu hanya untuk meminta audiensi tentang penanganan lanjutan terhadap perkara tersebut. Kemarin diterima Dirkrimum. Pada prinsipnya perkara tersebut masih tetap ditangani, bukan tidak ditangani,” tukasnya. (RL)

    Baca juga

    - Advertisement -
    - Advertisement -

    Latest News

    Dianggap Rugikan Para Pekerja, F-PKS Banten Tolak Kebijakan Perpendek Libur Idul Fitri

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua Fraksi PKS DPRD Banten Juhaeni M Rois menyatakan menolak kebijakan Menpan-RB Tjahjo Kumolo yang akan memperpendek...

    DPD KNPI Banten Ali Tak Kunjung Musda, Suparta: Organisasi Dijadikan Dagelan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Tokoh Muda Banten Suparta Kurniawan menilai DPD KNPI Banten telah dijadikan dagelan organisasi oleh Ali Hanafiah. Dijelaskan Suparta, sejak digelarnya Musda DPD KNPI...

    F-Golkar DPRD Kota Serang Siap Sepakati Ruislag, Ini Syaratnya

    SERANG - Fraksi Golkar DPRD Kota Serang menyatakan siap mendukung ruislag antara Pemkot Serang dengan PT Bersama Kembang Kerep Sejahtera (BKKS). Hal tersebut langsung...

    Pengusaha Minta Perda PUK Dibatalkan, Ketua DPRD Kota Serang: Lawan, Miras Tidak Boleh Bebas Diperjual belikan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi , menyatakan siap pasang badan untuk melakukan perlawanan terhadap para pengusaha yang mengajukan permohonan pembatalan (Judicial...

    Dianggap Extra Ordinary Craem, Akademisi UNMA Desak Polda Banten Usut Pengedar Rokok Ilegal di Lebak Selatan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Akademisi Fakultas Hukum Pascasarjana Universitas Mathla'ul Anwar (UNMA) Banten Ipul Saepuloh, mendesak Kepolisian Daerah (Polda) Banten untuk mengusut tuntas peredaran rokok Ilegal...
    - Advertisement -
    - Advertisement -