More

    Soal Kasus Pengeroyokan di Cadasari, Korban Disebut Idap Gangguan Jiwa Berat

    Must Read

    SERANG/POSPUBLIK.CO – Kanit Reskrim Polsek Cadasari Aiptu Aap menyebut, korban kasus dugaan pengeroyokan terhadap Anta di Desa Sukajaya, Cadasari, Kabupaten Pandeglang bukanlah penyandang disabilitas. Tetapi, Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ).

    “Anta (korban) itu tepatnya gangguan jiwa ya, bukan disabilitas. Kita sudah periksa dan bawa ke psikiater hasilnya itu gangguan jiwa berat,” ujar Kanit Reskrim Polsek Cadasari, Aiptu Aap, Selasa (25/8/2020).

    Aap juga menjelaskan, jika pihaknya sudah berupaya mengungkap kasus yang dialami oleh Anta, karena menurutnya persoalan yang terjadi pada Anta bukanlah persoalan individu melainkan persoalan khusus.

    “Kalau antar kampung itu biasanya lebih mudah untuk diungkap karena dapat dimintai keterangan. Sedangkan kasus Anta itu berbeda dari yang biasanya,” katanya.

    Bahkan, Ia menuturkan kasus Anta tersebut sangat menghabiskan waktu dan tenaga. Sebab, dalam proses tersebut dilakukan secara ekstra.

    “Sampai jam 11 malam, bahkan saya pernah memeriksa orang 1X24 jam karena untuk mencari duduk permasalahan dan ingin mengetahui kejadian sebenarnya,” tuturnya.

    Oleh sebab itu, ia mengakui sampai saat ini masih belum ada keterangan pasti tersangka terkait kasus penganiyaan terhadap Anta. Alasannya, kasus Anta terbilang sulit diungkap karena tidak bersifat individu.

    “Kasus seperti ini bukan kejadian yang individu, kalo kejadian individu biasanya kami sangat mudah, tapi intinya kami butuh waktu untuk dapat mengungkap,”

    Meski demikian, pihaknya masih terus berupaya untuk menangani kasus dugaan pengeroyokan terhadap Anta. Namun apabila kasus tersebut tidak dapat diselesaikan oleh Polsek Cadasari, pihaknya akan melimpahkan berkas ke Polres Pandeglang untuk ditangani secara maksimal.

    “Perkara ini nantinya akan diambil oleh Polres, jadi kalo kita belum bisa menemukan titik terang akan diambil oleh Polres, karena tenaganya lebih banyak dan profesional,” tukasnya. (RL)

    Baca juga

    - Advertisement -
    - Advertisement -

    Latest News

    Dianggap Rugikan Para Pekerja, F-PKS Banten Tolak Kebijakan Perpendek Libur Idul Fitri

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua Fraksi PKS DPRD Banten Juhaeni M Rois menyatakan menolak kebijakan Menpan-RB Tjahjo Kumolo yang akan memperpendek...

    DPD KNPI Banten Ali Tak Kunjung Musda, Suparta: Organisasi Dijadikan Dagelan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Tokoh Muda Banten Suparta Kurniawan menilai DPD KNPI Banten telah dijadikan dagelan organisasi oleh Ali Hanafiah. Dijelaskan Suparta, sejak digelarnya Musda DPD KNPI...

    F-Golkar DPRD Kota Serang Siap Sepakati Ruislag, Ini Syaratnya

    SERANG - Fraksi Golkar DPRD Kota Serang menyatakan siap mendukung ruislag antara Pemkot Serang dengan PT Bersama Kembang Kerep Sejahtera (BKKS). Hal tersebut langsung...

    Pengusaha Minta Perda PUK Dibatalkan, Ketua DPRD Kota Serang: Lawan, Miras Tidak Boleh Bebas Diperjual belikan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Ketua DPRD Kota Serang Budi Rustandi , menyatakan siap pasang badan untuk melakukan perlawanan terhadap para pengusaha yang mengajukan permohonan pembatalan (Judicial...

    Dianggap Extra Ordinary Craem, Akademisi UNMA Desak Polda Banten Usut Pengedar Rokok Ilegal di Lebak Selatan

    SERANG/POSPUBLIK.CO - Akademisi Fakultas Hukum Pascasarjana Universitas Mathla'ul Anwar (UNMA) Banten Ipul Saepuloh, mendesak Kepolisian Daerah (Polda) Banten untuk mengusut tuntas peredaran rokok Ilegal...
    - Advertisement -
    - Advertisement -